Sabtu, 10 September 2011

Naek Delman Istimewa

Masih dalam libur lebaran kemarin itu,gara-gara melihat tayangan berita tempat wisata yang ada angkutan delman-nya,jadi pengen juga merasakan bagaimana seru-nya naek delman barengan sama keluarga alias mencarter delman sendiri. Terakhir kali aku naek delman seingat-ku waktu jaman SMP dulu bareng teman2 sekelas jenguk teman yang sakit,lucu dan rame sendiri. Jadi "mupeng" banget pengen nostalgia naek delman.
Delman termasuk angkutan yang hampir punah seiring perkembangan jaman dan kemajuan sarana transportasi modern saat ini. Di Kediri sendiri delman mulai jarang ditemui,hanya di tempat2 dan waktu2 tertentu saja. Delman juga dikenal dengan nama Andong sedangkan di Kediri sendiri lebih sering disebut dengan nama Dokar. Kembali ke delman berkuda jadi ingat jika Dimas saat di Kebun Raya Purwodadi kemarin juga menaiki keledai dan kuda bahkan dia menangis saat diajak pergi. "Ayo Dimas kita naek dokar yuk.."
Dimas tertawa senang sekali,pura2 menjadi kusir delman
(Dimas berani pose pegang tali kendali sendiri padahal Dimas masih 22bulan)
Bareng sama mbak Ajeng dan mbak Sekar
Melihat kuda berlari dari belakang,megal-megol..lucu banget
(pak Slamet,bapak kusir-nya sudah lihai dan jago pegang kendali kuda)
Dimas duduk di depan dipangku ayah,di sebelah pak kusir
Ayah repot sendiri ambil rekaman Dimas naek delman pertama kali
Mamamia bergaya di belakang pak kusir,naek delman seru juga..

Sungguh suatu wisata murah meriah untuk mengisi liburan yang lumayan seru. Naek delman dengan sistem mencarter u/ sekeluarga pergi-pulang hanya bayar 50ribu saja ada 6orang anggota (ada Ayah-Mamamia-Dimas-om Yudi-mbak Ajeng dan mbak Sekar,ponakan-ku) plus bapak kusir tentunya. Kemarin itu tujuan kita jalan-jalan ke Simpang Lima Gumul dan Gumul Paradise Island yang letaknya tidak begitu jauh dari rumah,pak kusir (namanya pak Slamet) dengan setia menunggui kita di sana kurang lebih 2-3jam. Untuk cerita tentang SLG dan GPI akan mamamia ceritakan pada postingan selanjutnya..
Untung saja kota Kediri masih mengijinkan delman atau dokar ini ada,jadi bisa digunakan sebagai angkutan wisata. Menurut pak Slamet,tiap hari minggu dan liburan adalah saat panen bagi pemilik delman. Ternyata kuda memang benar2 kuat dan gagah,mampu mengangkut beban yang berat..jadi jika ada orang yang kuat diibaratkan bertenaga kuda,itu memang benaar!!

Ada lagu terkenal yang cocok u/ Dimas..
Pada hari libur ku turut ayah ke Gumul
naek delman istimewa ku duduk di muka
ku duduk samping pak kusir yang sedang bekerja
mengendali kuda supaya baik jalan-nya heeer..
tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk (2x)
(sebuah lagu anak2 terkenal tapi syairnya sedikit diubah,cheers!!)

3 komentar:

  1. wiih, senangnya piknik ke Gumul naik delman. saya udah lamaa banget nggak naik delman, terakhir SMP kalo nggak salah.. duh, udah lupa rasanya,

    kalo dulu tiap SD diajakin eyang ke beringharjo selalu pulang naik andong.. heheh

    BalasHapus
  2. aku gelem May... 50 ribu 3 jam!!!
    dija belom pernah naik dokar soale...
    tapi nek gak minggu, dokare ada gak may?
    kemaren silvy ke gumul tuh katanya suuuuepi

    BalasHapus
  3. @mas gaphe: wuih..jadi pengen nostalgia juga ya naek delman-dokar,di yogya masih banyak n lestarikan..aku kangen ke yogyakarta!! @tante elsa: ayo saa,tiap sabtu-minggu n liburan akeh dokar yg jejer2,mungkin silvi g pas liburan n ga tau tempat mangkalnya..klo dokar itu aku cari di pasar paing tujuan ke SLG,ngunu..

    BalasHapus