Senin, 23 Mei 2011

Kucing VS Kelinci

Aku dan keluarga suka sekali pelihara binatang,sejak aku kecil selalu ada kucing dirumah...ibu-ku yang penggemar berat dan aku-pun jadi suka sama kucing dan binatang laennya. Beberapa foto dibawah adalah beberapa koleksi binatang peliharaan-ku duluu..
Kenapa aku tulis duluuu..sebab mbok-cing alias Menik dan anak-anak nya dibuang ke pasar,hiks2x.. tapi itu memang langkah tepat sebab saat itu aku juga baru saja melahirkan,bayangkan mbok-cing melahirkan lebih dulu beda 2 minggu dengan lahirnya Dimas anak-ku. Sebab aku tidak mau terkontaminasi sama bulu kucing bahkan selama aku hamil aku selalu jauh2 dari mbok-cing cuma "say hai" saja,..pus-pus apa kabar?? Di buang ke pasar supaya banyak makanan sisa disana. Oh mbok-cing apakah kau masih hidup sekarang,bagaimana kabar anak-anak mu..kangen sama kamu Menik
Aku juga punya beberapa ekor kelinci tapiii.. Ada kelinci biasa dan sepasang kelinci besar atau kelinci Australia,beranak-pinak lumayan banyak semua lucu-lucu imut dan menggemaskan,sayang sungguh disayang  ada yang mati dimakan tikus dan tragisnya sisa kelinci yang tinggal 16 ekor dicuri maling,sedihnya aku huhuhu.. Padahal rencana kami jika nanti Dimas sudah bisa berdiri dan berjalan pasti senang melihat kelinci itu meloncat-loncat,..tapi apa mau dikata.
Sekarang Dimas tidak punya kucing dan kelinci lagi,cuma kadang kala kucing tetangga lewat dan mampir sebentar ke rumah pasti heboh serta girang-nya Dimas,kata dia "pu iaaa pu iaaa" (dalam terjemahan bebas "pus meong pus meong" lucu sekali Dimas panggil2 begitu didekati itu kucing eh Dimas ketakutan sendiri. Oalah cah bagus sampeyan kok lucu banget sech..
Peliharaan Dimas sekarang cuma ada sapi saja sebenarnya peliharaan punya ayah,alhamdulillah ada beberapa ekor tapi "sistem parohan" jadi modal sapi ada di-ayah, jadi jika betina melahirkan hasilnya (anak) kepemilikan dibagi dua begitupun jantan jika dijual untungnya dibagi dua. Selain itu favorit Dimas adalah 3 pasang ayam keturunan bangkok,yang sekarang sudah mulai bertelur masing2 bertelur 4 butir,aduh senangnya si-Mbahkung sebab Mbahkung-lah yang merawat ayam-ayam itu,Dimas hanya sebagai pengawas saja he3x..
Senang rasanya punya peliharaan itu,bisa merawat-memegang mengelus serta memberi makan secara langsung,bisa membuat kita tersenyum dan tertawa sejenak,bisa sebagai hiburan dan melepas kepenatan serta kejenuhan kita dan juga bisa untuk investasi masa depan. Pesan untuk ayah,kapan kami diajak ke kebun binatang??
Nah,ayo kita pelihara binatang yang kita suka..

5 komentar:

  1. dulu pernah punya kucing, tapi akhirnya dibuang karena kebanyakan anaknya.. trus dulu juga pernah punya kelinci.. cuman mati karena udah tua. sedih banget padahal dipiara sejak kecil.. tapi emang sih, namanya punya hewan peliharaan selalu bisa buat ngusir setresss

    BalasHapus
  2. sebenarnya suka ama binatang,cuma kalau lagi buang hajat itu lo,bikin BT...jadi males,hehe..
    tapi salut ama pecinta binatang...bgmanapun kita harus mengasihi makluk Allah yg lain

    BalasHapus
  3. May, Dija suka lihat kucing May...
    nek ada kucing lewat, Dija heboh sendiri

    nek kelinci belom pernah lihat

    BalasHapus
  4. kalo aku suka-nya kelinci.. lucu2, tapi gak sanggup meliharanya...hehe

    BalasHapus
  5. to mas gaphe,i-one,elsa n mbak vita,makasih ya..iya lagi ingat binatang piaraan yg dulu n skarang,itu dimas suka bgt sama binatang,seneng lucu tp kadang suka bikin ribet n repot ho3x..

    BalasHapus