Rabu, 02 Februari 2011

Naek Odong-odong

Rabu,02 Februari 2011 jam 10an
Ada odong-odong lewat jalan depan rumah, mas Fahri tetangga depan panggil dan naek eh Dimas lihat terus,akhirnya jadi ikutan naek juga dulu Dimas takut naek odong-odong tapi sekarang malah dia tidak mau turun,pengen-nya naek terus dan ketika odong-odong pamit,dia-pun menangis huaaaa...
 Senang-nya Dimas naek odong-odong
 Gaya 2pembalap cilik diatas odong-odong,peace yoo!!
 Bosen duduk di-depan pengen ganti duduk di-belakang
 Ayo pak,mari kita ngebut.. ngoeng3x..
 tiap hari naek odong-odong,gak ada bosennya 
 
tapi dulu,beberapa bulan yang lalu..
Pertama kali Dimas naek odong-odong,takut sampe nangis..

Odong-Odong atau sering juga disebut dengan becak goyang biasanya modifikasi dari becak dengan 4maenan sebagai dudukan ada didepannya,cara kerja odong-odong dengan dikayuh pengemudinya maka maenan akan bergerak bergoyang-goyang,biasanya dilengkapi dengan musik yang semuanya lagu anak-anak (benar2 sarana melestarikan lagu anak)
Odong-Odong dibuat untuk anak-anak balita atau paling tidak bobotnya anak max 15kg pada tiap-tiap dudukan. Ada juga odong-odong yang dilengkapi dengan lampu2 kecil warna-warni semua tergantung pada kreasi masing2 pemilik. Dan yang menyenangkan-nya lagi ongkos naek odong-odong murah meriah lho..hanya 1000 rupiah untuk 2-3lagu sekitar 10-15menit,lumayan sekali kan untuk sebuah usaha menghibur dan menenangkan sekaligus menyenangkan anak-anak.

2 komentar:

  1. dimdim kelihatan besaaaar yaa...
    gak terasa, anak sudah besar May!!!

    oh ya May, komputerku tewas, aku gak bisa online....
    hik hik hik


    HELP HELP!!!!!!!

    BalasHapus
  2. @yup sa,klo skarang dimas tmbah besar lagi eh bukan besar tapi tinggi ding yg besar itu aku hu3x..

    BalasHapus